Monday, December 30, 2013

Malaysia in 2014 : Moving forward or backward?

Everyone is eager now. The fact that we are just 6 years away from the much anticipated year of 2020. A lot has changed since 1991 when Tun Dr Mahathir laid out the blueprint. Putrajaya, KLIA, Proton just to name some.
Vision 2020 however, did come with a price. To become an industrialised nation, Malaysia largely depends on the hands of foreign countries. So we must package ourselves concur to their taste. Unfortunately, this contradicted with our practices.
Back then, we do not have big companies to inject investments. Hence the tax, policy and even the law of our country must be designed to be appeal to FDI’s interests. Have a look at MSC's Bill of Guarantees for instance. It simply ensures no restriction of internet browsing, resulting pornographic videos be at the fingertips of our 10 year old boy. I agree we should give room for freedom of press, but it would be better if the government would have and utilize its power to censor some of the web that are clearly useful to nobody. If this happens, we might see declining rate of rape, sexual harassment, child abuse, and lots more.
The target of V2020 is to become a high income nation with GDP of RM 920 billion ( in 1991's value ) for the year 2020. Looking at the nation's current annual income, the third largest portion would be from the tourism sector. Since Malaysia is located at the heart of ASEAN countries, foreign attraction is up high. We must work really hard to capture the market’s demands. Sadly desperation to generate more capital made the ministry came out with an idea of building many night clubs, a heavy bomb on society’s fracturing morale. Too bad the chain doesn't stop there as prostitution, liquor, and mobs comes along. Not to mention the effects it tolled on our youth as well.
These two are just the tip of the iceberg.

Friday, May 25, 2012

3 Pengalaman Menarik Pilihanraya Mesir 2012


Pilihanraya Mesir 2012 sememangnya unik buat saya. Walaupun saya bukanlah pemerhati tegar pilihanraya-pilihanraya sedunia, mahupun pengkaji yang bermain dengan peratus undi, graf, carta pai, dan sebagainya, namun sebagai seorang warganegara Malaysia yang pernah mengikuti 2 kali PRU pada 2008 dan 2004 secara dekat, memang Pilihanraya Mesir kali ini memberikan pengalaman baru yang cukup bermakna.

3 pengalaman yang saya maksudkan adalah:

1. Ulama'-ulama' di Mesir, apabila tiba pilihanraya, mereka akan mendidik dan menerangkan kepada masyarakat tentang prinsip-prinsip pemerintahan dalam Islam dari Quran dan Sunnah secara neutral, bukan menyeru masyarakat untuk memilih parti tertentu dan mengundi calon tertentu.  Prinsip-prinsip ini sangat penting bagi masyarakat untuk dijadikan neraca membuat sesuatu keputusan dicelah-celah dunia yang dikuasai oleh proksi Barat dari segenap aspek. Mudah kata, ulama' hanya memberikan alat, dan terpulang kepada masyarakat untuk menggunakannya.

Contoh prinsip-prinsip tersebut adalah:

Monday, April 30, 2012

Syiah : Hakikat & Sejarah ( Bhg. 1 )


Ini adalah terjemahan daripada buku ‘ Syiah : Perjuangan atau Kesesatan’ yang dikarang oleh Dr. Raghib Sarjani. Tujuan saya menterjemah beberapa petikan dari buku ini adalah untuk mendedahkan isu Syiah yang sedang menyerang negara kita. Kefahaman kepada sesuatu masalah adalah langkah pertama dalam merawatnya. Diharapkan usaha kerdil ini dapat membantu pada pendakwah di luar sana dalam usaha membanteras fahaman Syiah yang sedang menular ditengah masyarakat.

Dr. Raghib Sarjani adalah nama yang tidak asing lagi dalam dunia dakwah. Beliau lahir pada tahun 1964 di Mesir. Merupakan graduasi kuliah perubatan dari Cairo University pada 1988 dengan darjat Mumtaz. Kemudian tamat menghafal quran pada tahun 1991. Berjaya menyiapkan Masters di universiti yang sama dengan darjat Mumtaz pada tahun 1992. Kemudian berjaya mendapat Ph.D dengan pantauan kerjasama antara Mesir dan Amerika ( Surgery of Urinary Track and Kidney ) pada tahun 1998.


 Walaupun mempunyai Ph.D dalam bidang perubatan dan menjadi pensyarah di Cairo University dalam bidang tersebut, beliau sangat minat mendalami ilmu sejarah dan telah menghasilkan puluhan buku seperti Kisah Andalus, Kisah Tunis, Kisah Tartar, Kisah Perang Salib, Kewajipan Umat Terhadap Palestin, Antara Sejarah dan Realiti, Kisah Erdogan, dan lain-lain. Beliau merupakan salah seorang tokoh dakwah Ikhwan Muslimin dan menghoskan laman web sendiri di www.islamstory.com.

DASAR-DASAR SYIAH



Para Sejarahwan berbeza pendapat tentang asal-usul permulaan Syiah. Pendapat pertama dan yang paling terkenal adalah kemunculan mereka bermula apabila berlaku khilaf antara Ali r.a dan Muawiyah r.a ketika Perang Siffin. Jika mengikut pendapat ini, maka pengikut Ali r.a diiktibarkan sebagai Syiah dan pengikut Muawiyah r.a diiktibarkan sebagai Sunnah wal Jamaah. Tetapi, pada hakikatnya ia bukan seperti itu.

Wednesday, April 25, 2012

LBGT dan Rehlah ke Jordan


Mendengar saja susunan huruf ‘LGBT’, otak saya terus menerawang pada memori tahun 2005. Ketika itu saya dalam perjalanan umrah dan singgah transit sebentar di bumi anbiya’, Jordan. Bukanlah kerana ramainya puak LGBT di situ, tetapi kaitan paling kuat adalah saya sempat menziarahi Laut Mati atau dalam bahasa Arab ‘Bahru Mayyit’, yakni tempat yang Allah abadikan kisah kaum Lut.

Saya sempat turun dari bas mengambil gambar, dan meninjau tempat yang dahulunya kaum yang dilaknat Allah pernah bermukim. Memang terbukti, ia adalah kawasan laut yang paling dihinakan Allah. Airnya sangat masin sehingga boleh mengapungkan orang ( seperti yang biasa dilihat di televisyen ). Waktu itu ada lah dua tiga ‘orang putih’ sedang berlagak membaca surat khabar sambil terapung. Kajian saintifik juga menunjukkan langsung tiada hidupan yang dapat menahan tahap garam yang tinggi tersebut.

Ia bukan pantai berpasir seperti pantai-pantai yang indah, tetapi berlumpur dan lumpurnya menurut musyrif rombongan saya, adalah yang paling hodoh kerana terkesan dengan air yang sangat masin. Melihat keadaan semasa Laut Mati yang teruk itu saja sudah menyebabkan saya menginsafi betapa Allah mahu menunjukkan bukti kepada ummat  sekarang. Pulang ke rumah saya makin insaf bila membaca ‘Perished Nations’ karangan Harun Yahya menceritakan secara detail tentang firman Allah:
 فَلَمَّا جَاء أَمْرُنَا جَعَلْنَا عَالِيَهَا سَافِلَهَا وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهَا حِجَارَةً مِّن سِجِّيلٍ مَّنضُودٍ

“Maka tatkala datang azab Kami, Kami jadikan negeri kaum Lut itu yang di atas ke bawah (Kami balikkan), dan Kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang terbakar dengan bertubi-tubi” (Hud, 82)

Mencontohi Nabi Lut di Alaf 21

Kisah Kaum Lut ini Allah rakamkan tidak kurang di 9 buah surah. Allah juga menjadikan mereka sebaris dengan kaum-kaum yang dibinasakan seperti kaum Ad, Thamud, kaum Nuh dan lain-lain.

Beberapa pengajaran dari Quran yang saya petik dari Tafsir fi Zilal:

1. Memahami Hakikat: Golongan Gay dan Lesbian ini berada di pihak yang salah kerana melawan fitrah yang Allah tetapkan. Mereka sedia maklum perkara ini kerana fitrah tidak perlu di ajar di sekolah dan ia adalah penentu kemandirian sesuatu spesies. Konsep berpasangan ini Allah ilhamkan pada haiwan, malah pada setengah hukum fizik seperti negative dan positif. Ia adalah logik yang mudah difahami dek akal.

Nabi Lut memanggil mereka dengan paggilan Jahil :


"Mengapa kamu mendatangi laki-laki untuk (memenuhi) nafsu (mu), bukan (mendatangi) wanita? Sebenarnya kamu adalah kaum yang Jahil.” ( Syua’ra : 55 )

Menurut Syed Qutb, Jahil ada 2 makna : samada ketiadaan ilmu ataupun kebodohan dan ketololan. Menurut beliau lagi, golongan lesbian dan gay menepati kedua-dua ciri tersebut.
Adalah silap untuk menganggap golongan ini benar lalu mengiktiraf kewujudan mereka seperti yang berlaku di barat. Malah mereka sudah sampai ke tahap tidak merasakan perbuatan ini satu kesalahan kerana itu hak asasi. Neraca kemanusiaan mereka sudah tiada.

2. Cara Reaksi : Setelah mengetahui perbuatan ini salah, wajib untuk kita membenci perbuatan tersebut. Adakah logik kita meredhai dan menyukai perbuatan yang salah?

Mejoriti kaum baginda adalah golongan gay, dan mereka sisihkan baginda dari masyarakat, malah diancam untuk dihalau. Namun itu semua tidak menghalang baginda untuk tidak menggadaikan prinsip.


"Lut berkata: ""Sesungguhnya aku sangat benci kepada perbuatanmu" ( Asy-Syuara: 168 )
Membenci adalah asas kita untuk bergerak dan mengubah sesuatu perkara. Orang Barat yang menganggap golongan ini tidak salah, mereka tidak membenci dan tidak mengubah maksiat ini, hasilnya mereka mengiktiraf status seks samada Lesbian atau Gay, mempunyai pub khusus, malah mengiktiraf perkahwinan sejenis!

Namun benci itu tak menghalang kita dari berdakwah kepada mereka dengan penuh hikmah. Benci adalah dorongan pertama untuk mengubah sesuatu kemunkaran, namun mengubah itu tak semestinya dengan cara mengherdik, memarahi dan sebagainya.

3. Masa depan golongan ini : Ustaz Syed Qutb menyebut dalam tafsirnya, bahawa Nabi Lut merasakan melalui fitrah baginda yang benar bahawa kaumnya akan dibinasakan. Oleh kerana itu baginda berdoa:


(Lut berdoa): ""Ya Tuhanku selamatkanlah aku beserta keluargaku dari (akibat) perbuatan yang mereka kerjakan'. ( Asy-Syuara : 169 )

Ini menjadikan kita semakin tergerak untuk mengubah golongan ini samada dengan cara menyedarkan, mendidik, membanteras, dan menggunakan segala kudrat yang ada. Yang menariknya, isteri baginda yang bukan Lesbian juga dibinasakan atas satu sebab : bersetuju dan bersetongkol dengan mereka.


Maka Kami selamatkan dia beserta keluarganya, kecuali istrinya. Kami telah menakdirkan dia termasuk orang-orang yang tertinggal (dibinasakan)” ( An-Naml : 57 )

Mari sama-sama kita fikirkan. Wallahualam



Sunday, October 23, 2011

Gejala Riddah, dan ketiadaan Abu Bakar untuk memeranginya.


Artikel ini adalah olahan kepada risalah bertajuk ردة ولا ابا بكر لها tulisan Abu Hassan Ali An-Nadwi.

Sejarah telah merakamkan banyak peristiwa riddah secara besar-besaran yang menimpa umat Islam sejak zaman Rasulullah s.a.w lagi. Dimulakan dengan Musailamatul Kazzab di Yamamah dan para nabi palsu yang diperangi Abu Bakar, diikuti riddah di negeri Sepanyol yang didalangi pendakyah Kristian ketika akhir zaman Andalus, dan kemudiannya gejala yang menimpa ummat Islam di India yang lemah dan goyah aqidahnya dengan menganut agama Hindu ketika kesultanan Moghul berkuasa.

Jika diperhatikan, kesemua gejala riddah ini mempunyai 2  karakter yang sama, yakni :
1.       Kebencian mendalam orang kafir terhadap Muslimin
2.       Pemisahan kaum muslimin dari cara hidup dan masyarakat Islam

Apakah takrif istilah riddah di sisi syarak? Riddah bererti menukar agama kepada agama yang lain, aqidah dengan aqidah, dan mengingkari apa yang dibawa oleh Rasulullah s.a.w

Apakah yang dilakukan oleh orang yang telah murtad? Dia akan pergi ke tempat sembahan agama yang dianuti seperti gereja, sinagog atau kuil, sembahyang cara mereka, berpakaian seperti mereka, membaca kitab mereka dan sebagainya.

Tetapi ini adalah gambaran lama tentang riddah dan  sejak penjajahan Barat terhadap negara-negara Islam, Barat memperkenalkan satu riddah baru yang lebih dahsyat dan tidak pernah dilihat dalam sejarah Islam.

AGAMA SEKULARISME

Falsafah Barat ini diasaskan atas dasar tidak percaya pada Tuhan, Pencipta Alam Semesta yang menentukan dan yang mengwahyukan, mengingkari kewujudan kiamat, balasan dan azab, mengingkari kenabian, syurga dan neraka, mengingkari agama samawi dan semua syariat Allah.

Sesungguhnya ia adalah riddah! Ia memasuki rumah-rumah, university-universiti, persatuan-persatuan, institusi-institusi dan lain-lain, tetapi kaum muslimin tidak berasa terancam dengannya kerana orang yang berfikiran sekular tidak masuk ke gereja mahupun kuil dan mengisytiharkan kemurtadannya. Malah mereka juga tidak memisahkan diri dari masyarakat muslim, bahkan duduk bersama mereka, berpakaian seperti mereka dan hidup bersama mereka.

Inilah masalah terbesar umat Islam, yakni mereka langsung tidak sedar bahawa ia adalah suatu masalah! Maka pemimpin dan para ulama tidak berbuat apa-apa untuk menyelesaikan masalah tersebut. Masalah ini tidak memerlukan perang, revolusi atau kekerasan untuk menghadapinya, ia hanya perlukan azam, kesabaran, hikmah dan penyelidikan.

 RIDDAH LAMA
RIDDAH BARU
1. Isytihar keluar dari agama Islam
1. Tidak isytihar keluar dari agama Islam
2. Mengasingkan diri dari masyarakat muslim dan hidup dalam masyarakat kaffir, mengikut cara hidup agama anutan spt: cara ibadah, berpakaian, dsb
2. Hidup di tengah-tengah dan bersama masyarakat muslim: berpakaian, beribadah sama seperti orang Islam yang lain
3. Disedari para ulama dan pemimpin dan mengambil langkah untuk memeranginya
3. Tidak diketahui orang kebanyakan

AWAL PENYEBARAN

1.       Bagaimana ia boleh tersebar ke negara Islam?
2.       Kenapa ia mampu menyerang muslimin di dalam kubu sendiri?
3.       Bagaimana hemogeni ini mampu mengalahkan hemogeni Islam yang kuat?

Pada awal kurun ke-19, umat Islam sangat lemah dari sudut aqidah, akal dan ilmu. Semangat umat Islam lesu dan nyanyuk. Tiada penguasaan ilmu yang mantap, pemikiran yang tidak sistematik, dan semangat dakwah yang luntur. Juga tiada pembinaan generasi muda yang beriman, terlatih, dan berilmu sedangkan merekalah generasi yang seterusnya. Mereka tidak ditanam dengan penanaman yang khusus seperti Al-Quran itu sebagai rujukan utama, Rasul diutus sebagai qudwah, syariat Islam adalah cara hidup yang sebenar, elemen rohani sebagai tunjang dan material sebagai alat sahaja.

Pada waktu ini, Barat mula menyerang dengan menulis tentang sekularisme dan mewarnakannya dengan warna ilmiah. Barat juga mengimport fahaman ini bersama dalam jajahannya ke atas negara Islam. Kebanyakan muslimin tersihir dan melihatnya sebagai satu kebijakan berfikir dan kebebasan pendapat.

ASOBIYYAH PERKAUMAN YANG SEMPIT

Sesungguhnya Allah dan Rasul sangat melarang perbuatan asobiah perkauman dengan larangan yang jelas. Ia adalah satu perbuatan yang meletakkan ikatan bangsa sebagai ikatan yang paling tinggi, sehingga sanggup berbunuhan untuk mengangkat bangsanya sehingga ia dianggap sebagai agama. Dan terpecahlah ummat ini yang disebut Quran sebagai ‘ummatan wahidah’ mengikut pecahan bangsa masing-masing. Sentimen perkauman ini telah dibangkitkan penjajah Barat ketika mereka menjajah ummat Islam pada kurun ke-19

Pendirian syarak amat jelas dalam isu ini, asobiah kaum bererti kembali seperti zaman jahiliyyah dahulu yang amat memeritkan. Umpama seorang yang baru keluar dari penjara yang penuh dengan azab, cuba melupakan memori tersebut dan tidak sanggup untuk kembali semula.

“Dan ingatlah nikmat Allah ke atas kamu, ketika kamu duhulu ( jahiliyyah ) bermusuhan lalu Allah mempersatukan hati kamu, sehingga dengan kurniaNya kamu bersaudara” ( Ali Imran : 103 )

Sungguhpun begitu, masih ada muslimin yang menyanjung amalan asobiyyah ini bagaikan menyanjung emas. Perbuatan ini telah mengoyakkan iman seseorang itu dan mengundang kemarahan Allah.

MERDEKA DARI AGAMA DAN AKHLAK

Mereka yang mengangkat jahiliyyah ini menjadi lebih teruk lagi dengan hanya memandang dengan pandangan materialistik sahaja. Mereka menganggap dunia yang kekal dan bukan akhirat. Mereka menjadi hamba kepada hawa nafsu dan mengambil mudah larangan Allah.
Mereka menjadi suatu arus dalam sesebuah negara Islam dan mereka adalah kelompok yang tidak terikat langsung dengan syariat Allah.

Sesungguhnya, ini adalah masalah yang paling besar dalam sejarah Islam, dan orang yang menyedarinya terlalu sikit. Jikalau nabi palsu diperangi di zaman Abu Bakar Assiddiq dan ketika fahaman Atheis menyusup masuk melalui falsafah Yunani disedari oleh ulama’ dan diperangi melalui tulisan dan pemikiran, tetapi barah ini terus membesar dan tiada siapa yang menyedarinya.

Sesungguhnya ini bukanlah masalah kurangnya akhlak, atau sikitnya ibadah, atau tinggalkan syariat Allah, mahupun isu taklid ajnabi, tetapi masalahnya lebih besar : antara islam atau kufur, antara iman atau kosong darinya, antara falsafah sekular atau risalah akhir zaman.

JIHAD HARI INI

 Sesungguhnya jihad hari ini, dan ibadah yang paling afdal adalah berhadapan dengan sekularisme dan perangi ia dengan perbagai wasilah, mengembalikan generasi berkualiti yang beriman, perangi prinsip jahiliyyah yang bersarang dalam pemikiran umat ini, dan diisi dengan prinsip Islam, iman dan semangat.
Sekarang ini terdapat keperluan yang mendesak kepada dakwah islamiyyah. Ia tidak cukup sekadar mengajak orang kepada kebaikan, tetapi ia memerlukan mengkajian yang teliti dan mendalam untuk mengetahui cara untuk mengubah monopoli pemikiran Barat dalam umat Islam.

Keperluan mendesak terhadap 2 perkara:
1.    
         1. Keperluan terhadap mereka yang ikhlas dan tajarrud : mereka yang sanggup bekerja untuk Islam dan tidak terpengaruh oleh nafsu. Dan pemikiran mereka bebas 100% daripada pemikiran Barat.
2.        
       2. Keperluan kepada gerakan yang tersusun : untuk mengkoordinisasi projek kebangkitan Islam yakni projek pembinaan generasi baru dan projek membuang falsafah Barat dari pemikiran masyarakat.
       20 Oktober 2011

3.        






Sunday, October 2, 2011

Suratku kepada pemuda umumnya, dan kepada mahasiswa khususnya

Terjemahan ucapan Dr. Muhammad Badie' dalam Muktamar Belia Ikhwan Pertama Selepas Revolusi"Generasi dibina, Ummah dibangun"
24 September 2011, 26 Syawal 1432


Segala puji bagi Allah, dan salawat dan salam ke atas junjungan besar Muhammad s.a.w, imam dan panglima bagi umat Islam, seterusnya para sahabat r.a

Pemuda yang aku cintai sekelian,

Ketahuilah bahawasanya kamulah benteng dan harapan ummat ini, dan padamu ada akal yang cerdas, padamu terdapat masa depan yang cerah, padamu terkumpul kekuatan yang tersimpan, dan kamulah kunci kebangkitan ummat ini. Ini adalah kemampuan dan takdir kamu, dan inilah tanggungjawab dan amanah kamu di depan Allah, juga amanah kamu kepada ummat dan diri kamu sendiri. Kamulah aset masa depan, di bahumu terpikul seluruh harapan ummah ini.

Dan apabila kami bercakap tentang perkara ini, kami tidak bermaksud untuk berlebihan dalam memuji, tetapi menyebut tentang realiti, bahkan mengiktiraf kebenaran yang ada, kami juga beramal dengan nasihat Rasulullah s.a.w: “aku berwasiat kepada kamu agar berbuat baik dengan pemuda..”. Oleh itu, terdapat beberapa kewajipan yang kamu perlu tunaikan.

Pertama : Kewajipan terhadap diri

Wednesday, September 7, 2011

Kehebatan Islam di India

Definisi India

India yang dimaksudkan di sini meluputi negara India sekarang, Pakistan, Bangladesh, Maldives, Sri Lanka dan Kashmir.

Islam sampai ke India

Islam telah sampai ke India dengan cara berdakwah, melalui pedagang Muslim dari Yaman, serta pembukaan kota-kota oleh pejuang Islam. Percubaan untuk membuka India telah dimulakan sejak zaman Umar Al-Khattab lagi. Tetapi semuanya tidak berjaya. Pada zaman Khilafah Umayyah, Hajjaj bin Yusuf At-Thaqafi telah mengetuai kempen pembukaan negeri-negeri di Asia Timur. Dalam salah kempen tersebut, di bawah pimpinan Panglima Muhammad bin Al-Qasim, muslimin telah berjaya membuka negeri Sindh ( Pakistan sekarang ), dan ketika itu beliau baru berumur 17 tahun!

Pada zaman Khilafah Abbasiah, Hisyam bin Amru At-Taghlabiy telah berjaya membuka Kashmir. Dan pada kurun ke-12, Khilafah Abbasiah menjadi lemah lalu banyak negeri-negeri di India memerdekakan diri.

Wednesday, December 8, 2010

Muhasabah



Belajar di negara Arab nyata sangat menguntungkan. Di mana-mana sahaja kita boleh dapatkan ilmu agama. Mungkin jiran kita adalah ulama Quran yang punyai banyak sanad,
mungkin imam masjid di rumah kita pakar dalam bidang Usul Fiqh. Markaz Bahasa Arab bersepah di sana-sini. Kelas 'talaqqi' juga mudah didapati. Apa yang tinggal hanyalah kemahuan.

Sempena ulangtahun hijrah 1432 baru-baru ini, saya tidak lepaskan peluang untuk mendapatkan pandangan-pandangan mereka. Seorang syeikh Al-Azhar berucap dalam satu majlis ilmu, memulakan majlisnya dengan kisah hijrah Rasulullah.

Sunday, August 29, 2010

Cina berucap di masjid, masyarakat semakin pening!

*Pembaca budiman, sebelum membaca pandangan saya ini, terlebih dahulu diharapkan agar menyimpan sentimen politik kepartian yang saudara miliki, kerana saya menulis atas tiket seorang muslim

http://www.bharian.com.my/bharian/articles/YBSerdangmohonampunSultanSelangor/Article/

http://www.bharian.com.my/bharian/articles/KhatibakuitaksebutnamaSeriPaduka/Article/

1. Merujuk 2 peristiwa di atas, sebagai seorang Muslim, saya sangat kecewa dengan tindakan rakan seIslam saya yang meletakkan kedudukan Non-Muslim sedemikian rupa.

2. Walaupun dari segi hukum ia tidak bercanggahan, berhujahkan Rasulullah juga pernah mendoakan keIslaman Umar Al-Khattab yang masih kafir dan Abu Jahal. Juga kenyataan bekas Mufti Perlis dalam Malaysiakini tentang hukum orang kafir masuk ke Masjid tidak haram.

Tuesday, June 29, 2010

'Aku' di KUIS

Alhamdulillah, dengan izin Allah, dapat juga saya pergi ke Mesir untuk melanjutkan pelajaran. Sekarang saya berada di KUIS, sedang berkusus di bawah tajaan JAIS. 10 bulan saya berada di rumah, membuat persediaan ke mesir, pastinya bukan duduk goyang kaki sahaja. Tambah lagi di KUIS yang menyusun jadual padat untuk kami. Jujurnya, banyak yang ingin dikongsi di sini. Namun memandangkan 'connection' internet di sini kurang baik, mungkin lain kali. Sampai di sini sahaja, wassalam. ;)