Sunday, November 8, 2009

Alhamdulillah....





Gambar-gambar sebegini pastinya menggiurkan sesiapa sahaja yang malihatnya. Bahkan, ia adalah impian hidup bagi sesetengah orang. Ia sebenarnya adalah sebahagian nikmat atau kebahagiaan yang belum (atau mungkin sudah?) kita kecapi di bumi ini.

Pun begitu, pernahkah kita lihat sekeliling kita, dan merasai, apa yang kita kecapi sekarang adalah lebih daripada mencukupi.

1. Pernahkah anda melihat manusia yang sejak lahir, seluruh kulitnya penuh bersisik. Jika berpeluh, badan terasa sangat pedih. Inilah yang berlaku kepada adik Irsyad yang berusia 2 tahun (gambar). Bayangkan bagaimana dia hendak beriadhah ketika besar nanti, dieejek oleh rakan-rakan kerana memiliki wajah yang hodoh, aktiviti sosialnya pasti terjejas teruk. Cuba lihat wajah anda, walaupun tidak secantik mana, namun ia lebih dari cukup berbanding adik Irsyad, bukan?






2. Pernahkah anda mendengar tentang ibubapa yang mendera, melacur , malah membunuh anaknya sendiri? Kejadian sebegini semakin lazim di kalangan rakyat Malaysia. Cuba lihat ayah dan ibu anda, bukankah mereka sangat menyayangi anda, sehingga sanggup bekerja siang dan malam untuk membiayai yuran pengajian anda? Bayangkan jikalau ibubapa anda bersikap sebaliknya, iaitu dengan mendera, melacur dan membuang anda. Bukankah hidup anda akan jadi lain daripada sekarang?

3. Pernahkah anda merasai suasana gempa bumi? Bayangkan dalam masa 30 saat sahaja, semua bangunan dan ketamadunan ranap sama sekali. Hilanglah harta, keluarga, dan tinggallah sehelai sepinggang (itupun jika bernasib baik anda masih lengkap satu badan). Semuanya berlaku hanya dalam masa setengah minit! Cubalah anda lihat negara anda yang aman dari bencana alam, bukankah ia sudah lebih dari cukup?

JADI,

1. Benarlah kata-kata Allah di dalam Al-Quran : "..Dan HANYA SEDIKIT dari hambaku yang bersyukur.."

2. Muhasabah: Adakah anda mengingati nikmat-nikmat ini tatkala anda mengucapkan tahmid 33 kali setelah usai solat fardhu

3. Ingin berkongsi kata-kata salafussoleh : " sangat bahagia hidup seorang mukmin itu kerana apabila dia ditimpa musibah, dia bersabar. Dan apabila dia diberikan nikmat, dia bersyukur.

Wallahu a'lam

2 comments:

Muaz Faris said...

terima kasih kerana memberikan sedikit tazkirah untuk diri ini yang sentiasa pelupa

www.aktivismuaz.blogspot.com

Ibnu Roslan said...

Subhanallah...Moga diri ini tidak lalai...